Budi Karmanto DR

Nama :
Budi Karmanto DR
 
Lahir :
Sumur Batu, Kemayoran, Jakarta Pusat, 21 April 1964
 
Pendidikan :
SLTA
 
Profesi :
Pengajar Gandhi International Memorial School

Pelukis
Budi Karmanto DR
 
 
Anak ke 2 dari 8 bersaudara ini dilahirkan di Sumur Batu, Kemayoran, Jakarta Pusat, pada 21 April 1964. Ayahnya Rasman, penjual es keliling dan ibunya, Darsiti, penjual kerupuk. Awalnya bercita-cita jadi tentara, akhirnya gagal karena alasan birokrasi. Bakat melukisnya sudah tampak sejak kecil dan didapat secara otodidak. Semasa sekolah, untuk urusan melukis tidak ada yang menandingi.
 
Setamat SMA, masuk sanggar GPRS (Gelanggang Remaja Planet Senen), dibimbing oleh pelukis Budie AZ. Di tempat ini, ia mengenal lebih mendalam dunia seni lukis dari para pelukis yang bergiat di sana. Bakat alamnya kian tertempa dan berhasil menggeser nasib dirinya dari penjual koran di Rumah Sakit Islam Jakarta Pusat hingga menjadi pelukis yang cukup dikenal oleh komunitas seni rupa di Jakarta.
 


Bekerja, Berdoa dan Berharap,
Cat Minyak diatas Kanvas, 200 x 145 cm (2013)

Perjumpaannya dengan seekor katak yang terdampar di ruang tamu rumahnya tatkala musim hujan, menginspirasinya untuk menempatkan figur katak sebagai sebuah ‘mitologi’ kontemporer berdasarkan konsepsi yang mampu ia representasikan ke atas kanvas. Sampai-sampai katak disematkan ke dalam namanya sehingga ia kerap di kenal sebagai ‘Budi Kodok’. Dunia seni lukis dengan kodok-kodoknya, membuatnya berhasil memberikan status yang lebih tinggi, dengan dipercayainya ia sebagai pengajar di sekolah formal untuk mengajar kesenian, bahkan dari sekolah swasta nasional berpindah ke sekolah internasional (Gandhi Memorial Intentional School)  di Jakarta.

 
Pelukis yang mempunyai konsep berkarya ‘dekat dengan alam’ ini memiliki dua buah studio lukis yang biasa di gunakannya, studio yang pertama berada di Sumur Batu, Jalan Lancar 3, Nomor 14, RT 02/RW 07, Kemayoran, Jakarta Pusat dan studio yang ke dua berada di Taman Harapan Baru Blok U3 Nomor 9 RT 04/RW 25, Medan Satria, Bekasi, Jawa Barat.
 
Tercatat sudah enam kali ia berpameran tunggal, pameran bertiga maupun pameran bersama pernah ia ikuti, diantaranya, Pameran Tunggal DALAM DIAM ADA GERAK, DALAM GERAK JANGAN DIAM, di Hilton Evecutive  Club, Jakarta (1994). Pameran Tunggal, Di Hazara Bar Jakarta (1999). Pameran Tunggal DALAM DIAM ADA KATA, DALAM KATAK ADA CERITA di Indo Steak Restaurant, Menara KADIN Kuningan, Jakarta (2000). Pameran Lukisan Bertiga INDONESIA–RUSIA (Budi Karmanto DR, Sigit Wicaksono dan Svetlana Louneva) di Pusat Kebudayaan Rusia, Jakarta (1992). Pameran Lukisan Bertiga (Budi Karmanto DR, Sahat Simatupang, dan Yan Suryana), Di Balai Budaya, Jakarta (1994). Pameran bersama Kelompok Senen di Bulungan, Jakarta Selatan (1986), Pameran lukisan 6 PELUKIS SENEN di Balai budaya, Jakarta (1988). Pameran bersama kelompok B 5 di PPIA LIA, Jakarta (1990). Pameran bersama Kelompok Grogol Senen 200 di Mitra Budaya, Jakarta (1990). Pameran lukisan DWI TUNGGAL (Budi Karmanto DR, masPadhik) pada 4 – 14 November 2011 di Galeri Cipta III, Taman Ismail Marzuki, Jakarta. Pameran Tunggal yang ketujuh ‘Catatan Harian Biru’  digelar di Galeri Cipta III Taman Ismail Marzuki pada 3 – 15 April 2013.
 
Menikah dengan Darsih, di karuniai tiga orang putra, Achmad Dzulfikar Novanto, Cesar Apridarkar dan Venno Syakarsih.
 
(Dari Berbagai Sumber)

You may also like...

Leave a Reply